I’m Flipped!

Standard

Dear All…

 

Suatu kali aku kesulitan, kemudian datang orang tak dikenal mengulurkan tangan hingga kesulitanku tertuntaskan. Aku bahagia lho by the way…

 

Ini cerita soal banyak kali dalam hidup. Tentang banyaknya #orangbaik (meminjam istilahnya kitabisa.com), yang melakukan hal baik dengan intensi baik, untuk mewujudkan hidup yang lebih baik. Kitabisa.com salah satunya. Pastinya masih banyak lagi yang serupa di luar sana. Sayang, kadang noda-noda hidup yang hitam berkilatan mengaburkan pandangan kita dan meracuninya dengan pikiran yang tidak-tidak. Hufff…. That’s life, right? Nggak selamanya mulus dan tulus. Dan nggak selamanya getir dan pahit.  Sama-samalah. Kita semua berdinamika untuk terus tumbuh.

 

Well…

Ada sebuah cerita di suatu tempat di suatu kali pada suatu hari. Nggak ada yang istimewa dari hari itu. bunga-bunga mekar lalu layu, klise. Matahari menanjak lalu tergelincir, biasa. Burung-burung? Sebagian berdansa di  dahan pohon, sebagian lagi saling merajuk lantaran cemburu kekasihnya datang kesiangan usai  menjenguk burung lain yang sedang sakit di ranting pohon yang lain.

 

Hari itu hari yang biasa, aku bilang ke temanku aku mau ke atm untuk transfer ini dan itu. Masih kesal seperti biasa, karena kadang aku  ketiban sial mesti transfer antarbank dan kena charge sekian-sekian. Hufff…. Bete.

 

Di hari itu seorang teman, sebut saja si Nona Kereta Batubara, bilang padaku, “eh ada lhoh, aplikasi bikinan anak fakultas xx, bisa gratis gitu transfer sana sini. Namanya Flip.” dan hari itu aku hanya bilang, “oooh…”

 

O hollaa, maaf ya.. Aku bukan termasuk geng early adopter. Aku observer yang butuh testimoni kanan kiri, butuh celingak-celinguk sana sini, sebelum akhirnya memutuskan itu dan ini. kusimpan saja infonya hingga sekian waktu berlalu. Lama lah… Entah berapa bulan, mungkin juga berlalu tahun. Lupa.

 

Lalu suatu kali, temanku yang lain mampir ke kosan. Cerita ini itu, kanan kiri, goyang-goyang sampai squat jump (don’t take it too literally, please :)). Kita namai saja temanku ini, si Nona Gundah Gulana. Nona Gundah Gulana tau sekali aku sering transaksi online. Beli pakaian, buku, barang elektronik, bahkan sampai beli sabun cair botolan via online. Rekeningku ada dua, satu syariah, satu konvensional. Tapi tetap saja, kadang masih terjebak dalam kenyataan perlunya transfer beda bank. Huff… Dan waktu itu (saking seringnya  belanja online) lagi sering-seringnya transfer antarbank. Si online merchantnya pakai konvensional, yang kita sebut saja Bank Sejuta Asa, sementara bank konvensionalku adalah Bank Karpet Aladin. Dua rekening yang aku punya tidak punya harapan di depan si Bank Sejuta Asa, whichever it is, transfernya kena charge juga.

 

Si Nona Gundah Gulana kemudian cerita pengalamannya pakai Flip dan betapa bermanfaatnya Flip buat mereka yang sering transaksi online. Aku yang awalnya nggak terlalu memusingkan biaya transaksi antarbank, mulai berpikir-pikir, ya kalo bisa dihemat dan dioptimalkan buat yang lain, ngapain juga direlain? Mulai engeh seberapa besar nominal yang hilang diperjalanan transaksi antarbank itu, mengingat dalam sebulan aku bisa transfer ini itu lebih dari 3 kali, kadang bisa lebih dari 5 kali. Lumayan juga…

 

Dan aku pun cus ke websitenya si Flip ini. Lumayan mudah, nggak ribet, dan lucu. Luuucuu? Yoi lucu! Jadi tuh si Flip bener-bener representasi tim yang isinya anak-anak muda bersemangat. Sapaan sambutan di halaman webnya dimulai dengan bahasa adik-adik sejagat semesta, “halo kakak!” — sekaligus bahasa mbak-mbak yang nawarin produk di itc mangga dua.

 

Flip nggak ribet kawan, tapi aku nggak ngerasa perlu jelasin ah, cek web sendiri aja ya. Ato bisa donlot di playstore juga. Intinya, kamu tinggal masukin data kamu, ikutin proses verifikasi, terus memilih mau transaksi dari mana ke mana. Etapi… Perlu baca FAQnya dulu ya.. Cari tau aturan mainnya beserta proses bagaimana Flip memungkinkan kamu transaksi antarbank tanpa kena charge. Dijelasin kok, detail, runut, jelas. Kalo kurang jelas bisa tanya – tanya ke punggawa flip yang lagi online di situ. Ada tab chatnya. Kalo bingung ntar tanya dia ajah.. Hehe.

 

Flip itu mudah, ramah, gratis, dan nolong banget. Masa pernah suatu kali aku lupa masukin dua digit unik di belakang nominal transaksi yang harusnya kutransfer ke rekening Flip (untuk diteruskan ke rekening yang aku tuju. Bingung? Baca aturan main dulu makanya… Hehehe). Jadinya nggak otomatis kebacalah si transferan aku itu. berisik deh, ngechat mba-mba Flip yang lagi online, konon waktu itu mbaknya namanya Hil**, hehehe. Berisik juga balesin imel permintaan konfirmasi, nanyain langkah selanjutnya untuk memperbaiki kekacauan ini. hehehe… Biasalah, jadi panik sendiri.

 

Tapi mereka sabar banget lhoh guys.. Nggak pake protes. Seolah maklum adanya, padahal mungkin di hatinya dongkol juga. “ini orang udah ditulis jelas-jelas cara pake Flip gimana, masih salah juga.” wkwkwk, *itukhayalansayasaja. Cuman konfirmasi beberapa  kali, mengajukan pertanyaan, dan alternatif kejadian, “kakak udah masukin dua digit belum waktu transfer?”, semacam itulah ya. Saya males nelusur chatnya. Dan drama hari  itu berakhir bahagia. “nggak apa kak. Udah kita urus kok di sistemnya. Kakak tunggu aja. Nanti ada pemberitahuan berikutnya.” semacam itu percakapannya. Enak banget guys, udah dibantuin, diramahin, udah gitu transparan banget. Habis transaksi notifnya akan masuk ke imel as well as muncul di tab notifikasi aplikasi. Daaannnn yang simpel tapi lucu juga adalah, ada semacam banner yang gede banget di halaman aplikasinya (gak tau deh di web mungkin ada juga, sejak unduh aplikasinya gak bongkar situsnya lagi soalnya), “Selamat! Kakak telah menghemat Rp…… sejak menggunakan flip!” simpel sih guys,,, tapi buat saya yang mencintai diskon, promo, dan sejenisnya itu kaya sukses yang asik banget rasanya, “ih wauww! Gue udah hemat sekian donk! Weheheh.” menang banget gitu rasanya. Wkwkwk.

 

FYI aja nih guys, siapa tau bisa membantu kalian memvisualisasi perasaan aku pas baca nominal yang udah dihemat ituh, aku tipikal pecinta diskon. Cinta banget sampe adakalanya aku ngoleksi struk belanja yang dapet potongan harga tinggi, terus aku tempel berjejer-jejer di tembok kamar. Absurd banget. Eh iya, sebelum ditempel, bagian ujung struk yang ada tulisan, “anda telah menghemat Rp….” itu aku stabiloin dulu. Hahaha. Pernah tuh dulu jaman salah satu supermarket di sebuah mall lagi banyak diskon, aku bisa hemat sekitar 70an dari belanja kebutuhan bulanan yang palingan seharga 400ribuan. Lumayan banget kan.. Hahaha. Padahal itu cuman beli cokelat, makanan ringan, deterjen, sabun, dan mini-mini lainnya. Dipotong 70ribu tuh rasaaanyaaa…. Wkwkwkwk…

 

Pernah juga suatu hari pergi bertigaan sama teman. Belanja di supermarket yang sama tapi beda mallnya. Dia belanjanya cepet banget. Asal ada dilist belanjaan, nemu barang, langsung ambil, bayar bawa pulang. Sementara aku dan temenku yang satu lagi, ngeliatin rak shampo aja lama banget. Bandingin diskonan dulu, liat ingredients dulu, cium-cium baunya dulu… Waahhh lama deh pokoknya kalo belanja bareng kita.

 

Sesampainya di kosan, kita bertiga kumpul di kamar Si Nona Belanja Cepat. Trus masing-masing nengok struk. Satu teman belanja 150ribu, dapet diskon sekitar 30ribu. Aku belanja 100ribu doank diskon 33ribu. Hahaha. Dan Si Nona Belanja Cepat melirik struk belanjanya, “kok aku belanjanya 400ribu diskonnya Cuma 30 ribuuu?!” wkwkwkwkwkk… Keliatan belom lucunya dimana? Hahahahah.

 

Intinya, ada lhoh golongan orang-orang yang hepinya sehepi itu kalo bisa hemat nilai transaksi. Rasanya serasa menaang gimanaa gituu.. “yes! Gw hemat segini!” dan si Flip ini, ngebantu banget buat aku bisa terus ngerasa hiphip hura setiap buka aplikasinya. Serius. Itu si banner, “selamat kakak telah menghemat…” itu beneran di halaman depan. Tiap kali buka, ketemu wajah sama si banner hepi ini.

 

Eh gun.. Kok lw mau sih nulisin beginian di blog elu? Jarang banget bukan lw nulis ala-ala ini di blog? Semacam blog lw agak sakral gitu bukan?

 

Jadi guys, tadi pagi, seorang teman dari flip menyapa, barangkali aku bisa kasih testimoni. Mungkin di twitter ato di blog. And I thought, why not?

 

Kalo seseorang yang gak kamu kenal nolongin kamu pas kamu lagi butuh di jalanan. Nolong senolong itu sampe kamu ngerasa terbantu seterbantu itu, wajar donk, kalo kamu jadi terdorong untuk dengan tulus tersenyum, dan bilang, “makasi yaa… Udah nolongin aku… Terbantu banget lhoh… Gak tau nih gimana kalo nggak ada kamu..” *mulailebaii… Ya begitulah rasanya ditolong sama Flip. Bikin kehidupan transaksi online gw jadi mudah, murah, dan ramah. Seneng aja. Makasi ya Flip.

 

Gak bisa bales apa-apa, cuman bisa kirimin kamu testimoni ini.

Makasi Flip!  😀

 

Untuk Flip yang serius banget nolongin kita,

Salam.

Anggun.

8 Mei 2017

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s