menanti kesayangannya kembali

Standard

le pheetto,

laptop saya yang mati suri sepanjang beberapa bulan terakhir.  cukup sulit melalui tantangan tanpa dia. jelas. namanya juga mahasiswa.

beberapa bulan lalu, sekitar april kurang lebih, dia sakit. ketumpahan air.

malemnya saya lagi ngenet, lepi kebuka donk pastiya-nyala. mpe jam dua belas, bis chatting. nanggung, lagi nunggu up dating antivirus. belom kelar. virus ngantuk keburu masuk. emang dasar itu lagi bobo di kasur bawah. emang suka juga bawa2 air minum deket tempat bobo. dan emang dasar pas ngenet juga deket tempat bobo. dan lagi2 emang dasar udah ngatuk diri ini pun kehilangan kesadarannya. lelap. demikian lelapnya.

terbangun ketika subuh pinggiran kasurnya basah. bodohnya, saya bangun dan kalang kabut beresin kasur.  nggak nyadar kalo di bawah lepi air udah pada ngumpul. entah jam berapa intinya pas bobo salah satu bagian tubuh saya entah yang mana, nggak sengaja nyamperin air di deketnya. jatuhlah ia. tumpah. menggenanglah ia, dan bertemulah sang air dengan sang lepi. entah gimana terusannya.

yang jelas dua-tiga hari itu saya habiskan untuk khawatir kalo2 lepinya nggak lagi bisa nyala. dikeringinlah, ditisuin, dikipasin, hampir aja di hair dryer! udah nggak ngerti lagi.

ke tempat servis, yang didatengin angkat tangan. nyuruh ke acer centernya langsung. besok2nya ke acer center. petualangan panjang. dan motherboard pun didakwa nggak selamet!

nggak mau bilang ortu dulu. nggak mau mereka recok sendiri mikirin gimana caranya lepi saya mesti balik. akhirnya menunggu beasiswa semester ini turun – nggak seberapa, tapi lumayanlah – baru deh lebaran kemaren ngaku lepinya mati suri.

sekarang sedang dalam upaya perbaikan. moga2 aja le pheetto cepet pulih.

kemarin lalu nyempetin buka lepi sebelum dibawa berobat. kangen. dia bersih. cuma mati suri.

nggak secanggih lepinya temen2 sih, tapi buat saya dia itu spesial. dia teman, dia rekan, dia yang setia menemani sampai malam. nggak terlupakan. gimana mungkin saya tega ngebiarin dia jadi ‘bangkai’ di kamar saya, sementara saya sibuk ngumpulin duit buat cari penggantinya. uh, tega banget. nggak, alhamdulillah Allah ingetin betapa mahal harga sepetak kenangan.

dan sekarang terus menunggu kepulangannya. semoga aja sakitnya cuma jantung – motherboard – nggak nyampe komplikasi. kalo kompli kan repot benerinnya. pake duit soalnya, coba bisa bayar pake senyum… halllah!!! ada aja!

to le pheetto : mau uts nih, banyak tugas. nggak bisa ngelepasin senyum tiap inget bentar lagi kita bareng lagi. insya Allah. amin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s